Monday, October 31, 2011

Menjadi Ikhlas dan Sabar...

Susaaah bangeeet rasanya belajar ikhlas dan sabar. Di usia saya yang udah menginjak kepala 3 pun rasanya kok mengendalikan yang namanya esmosi itu masih gak gampang yaa.Masih fluktuatif kalo kata istilah ekonomi sih. Dari dalam hati udah diniatin supaya sabar, supaya ikhlas tapi kadang yang muncul dipermukaan malah sebaliknya. Terlebih lagi kalo sedang menghadapi anak-anak yang mulai bertingkah, trus ditambah ART yang suka aya aya wae mulai deeh tensinya sedikit naik:D. Awalnya bisa nahan dengan berlemah lembut, tapi sejenak kemudian langsung dech darting nya keluar hadeuuuuuh.

Belom lagi yang namanya si ikhlas ini. Padahal, kalo kita menjalani sesuatu dengan rasa yang ikhlaaas rasanya hati itu tenaang, adeeem, nyeeesss..Cuma yaaa ituu kadang masih aja hati ini suka banyak bertabur bumbu-bumbu rasa yang lain.Inginnya sih bersih selalu yaa, ibarat seperti masakan ga usah pake tambahan MSG nya.. hehehee

Saya pernah dikirimi catatan tentang definisi ikhlas. Tapi,pernahkah terlintas oleh kita apa Definisi IKHLAS itu? yang paling guaampang adalah mungkin hampir tiap pagi kita Buang Air Besar ( Be A Be ), nah pernahkah kita terfikir dengan semua kotoran yang keluar dan masuk dalam lobang septictank ? nyaris detik itu juga kita tidak akan pernah memikirkan apalagi mengingat-ingat berapa banyaknya ? larinya kemana ? terus nanti jadi apa ? kotoran-kotoran yang setiap hari kita keluarkan tersebut.

Tetapi, tahukah kita ternyata ada jutaan makhluk hidup ( Bakteri ) yang berpesta pora menikmati kotoran-kotoran kita yang kita buang setiap hari tersebut, tetapi kita tidak pernah menyesal, tidak pernah menyebut-nyebut, tidak pernah mengingat-ingat apalagi membicarakan dan mempublikasikannya, itulah gambaran IKHLAS yang paling mudah.

Hahaha jorok yaaa perumpamaannya.. Tapii ya emang bener siih, mana pernah kita itung-itungan sama kotoran-kotoran tersebut..qiqiqiiqiqq

Ikhlas tidak usah diungkapkan atau diomong omong dan sabar cukup dengan dirasakan dan dilaksanakan. Waah, kalo semua bisa ikhlas dan sabar mungkin dunia ini berasa lebih indaah banget pastinya. Terutama ketika di jalanan, ga ada tuh mungkin yang namanya nyodok-nyodokan jalan,semua tertib dan teratur, gak ada kali yang namanya macet2 panjang gitu.Gak ada juga yang namanya sikut-sikutan dalam segala hal, semua adem tentrem loh jinawi..*pinjem istilahnya pak Harto:D.

Yaa memang kita bukan nabi, jaauuuh banget kalo dibandingin sama nabi Ibrahim dan Ismail yang ikhlasnya luaarrr biasaaa. Manusia tempatnya salah dan khilaf. Sedikit-sedikit harus mulai dari sekarang belajar ikhlas dan sabar.. Insya Allah.. istiqomah..Ingetin saya terus yaaa ..tetap semangaaaaat...


*Jakarta In the middle of the night @00.08 am

2 comments:

Cut Maha Ratu said...

Senangnya udah mulai diupdate lagi blognya. Hampir aja penuh sarang laba-laba nih Blog nggak pernah dijenguk sama yang punya... xixixi
anyway bagus lhoo tampilan barunya.. Like this lah! keep writing yaa jeng...

Irma Hantoyo said...

Hihihhihii..iyaa kemaren abis di lap2 debunya banyak buangeeet.. Bener.. harus terus belajar n terus semangat lagi nih kayaknya.. :D Thanks alot ya cuti dear..